October 25, 2021 By escritor-leandro-campos-alves.com 0

Notebook Gaming ASUS ROG G550 – Ulasan

Minggu lalu, kami menyebutkan bahwa kami memiliki ketiga notebook gaming ASUS ROG terbaru, dan kami akan melihat lebih dekat satu per satu setiap minggu. Kami memulai dengan G56, notebook gaming yang solid untuk mereka yang memiliki anggaran terbatas. Minggu ini, kami menyoroti G550, notebook gaming yang antusias.

Dengan desain yang lebih ramping dan lebih ramping yang mengintegrasikan skema warna hitam-merah merek, G550 dengan mudah mengesankan. Meski terlihat jauh lebih ringan dari G56, perbedaan bobotnya hanya 100 gram. G550 memiliki trackpad luas yang sama dan keyboard terkompresi seperti G56. Demikian pula, G550 juga dilengkapi dengan mouse gaming laser dasar dan subwoofer eksternal. Seperti G56, speaker G550 bekerja dengan baik bersama dengan subwoofernya, memberikan jangkauan yang lebih dinamis daripada speaker notebook bersuara nyaring biasa.

G550 dilengkapi dengan tiga port USB 3.0, jack audio combo, jack LAN, dan port HDMI. Alih-alih port VGA biasa, G550 dilengkapi dengan DisplayPort mini. Yang cukup menarik, G550 juga dilengkapi dengan Blu-ray Drive, yang membuatnya mampu membaca dan memutar film Blu-ray. Ketika Anda mempertimbangkan subwoofer eksternal yang disertakan dan layar 1920×1080 LED-backlit yang indah dari notebook, ini menjadikan G550 pembangkit tenaga multimedia yang sangat serbaguna bagi mereka yang suka menonton film Blu-ray.

Versi G550 kami hadir dengan jenis prosesor yang sama: prosesor Intel Core i7-4700HQ yang berjalan pada 2.4GHz, layar full-HD 15,6”, RAM 8GB, dan ruang HDD 1TB. GPU-nya telah ditingkatkan dengan chip grafis diskrit NVIDIA GTX 850 series yang lebih baru, yang dengan mudah memberikan keunggulan dibandingkan G56. Layar G550 bukanlah layar sentuh tetapi untungnya, HDD 1TB-nya berjalan pada kecepatan 7200 RPM yang lebih tinggi.

Dengan HDD yang lebih cepat dan GPU yang lebih bertenaga, kinerja G550 sedikit lebih baik dalam pengujian Futuremark’s PCMark 8 Home, Creative, Work, dan Storage, memberikan skor masing-masing 2775, 3352, 3039, dan 2373. Hasil benchmark 3DMark Futuremark adalah di mana G550 benar-benar bersinar karena sistem mencetak 2949 untuk tes Fire Strike yang menuntut grafis. Tes Sky Diver baru 3DMark yang dirancang untuk laptop gaming memberikan skor 10620 – dengan mudah melampaui G56 dalam hal kinerja grafis.

G550 juga terbukti mampu menangani game dengan pengaturan grafis tinggi pada resolusi full-HD. Benchmark Unigine Heaven mencatat rata-rata 24,7 FPS dengan 2xAA diaktifkan; menghapus anti-aliasing meningkatkan FPS rata-rata menjadi 30,8. Benchmark Thief yang sama menuntut grafis memberikan rata-rata 26 FPS saat diatur ke pengaturan grafis tinggi pada resolusi 1920×1080 full-HD. Mengurangi resolusi tampilan membantu mendorong FPS rata-rata ke 30FPS ke atas. G550 memiliki sweet spot untuk pengaturan grafisnya, tetapi membutuhkan lebih sedikit kompromi visual daripada notebook rata-rata Anda karena GPU GTX 850M yang lebih kuat, untuk berita selengkapnya di Berita teknologi terbaru.

Salah satu nilai jual untuk G550 adalah Teknologi ASUS TurboMaster, yang memungkinkan pengguna untuk sedikit meningkatkan GPU sistem mereka dengan mengklik tombol. Namun, pengurangan FPS atau skor untuk benchmark sintetis dan game sangat kecil bahkan ketika fitur dimatikan.

kelebihan

  • Desain tampak ramping yang bagus
  • GPU yang cukup kuat
  • Drive Blu-ray Terintegrasi

Kontra

  • Daya tahan baterai tidak bagus
  • Teknologi TurboMaster tidak menawarkan banyak peningkatan kinerja
  • Masih tidak ada tampilan layar sentuh

Putusan

Tidak seperti G56 yang dirancang untuk para gamer dengan anggaran terbatas, G550 ditujukan untuk para gamer antusias yang menginginkan dan mampu membeli GPU yang lebih kuat untuk sistem game portabel mereka. Ini bertujuan untuk menemukan jalan tengah yang bagus antara anggaran dan game kelas atas, dan berhasil melakukannya dalam paket yang ramping dan elegan.