April 14, 2022 By escritor-leandro-campos-alves.com 0

Bagaimana Menjadi Sopan Bisa Tidak Peka terhadap Penyandang Disabilitas

Tumbuh dewasa, kita diajari bahwa tidak sopan menatap orang cacat. Namun, kami sangat paranoid sehingga kami akan mengacaukan dan menatap bahkan tidak berani melihat orang itu. Akibatnya, kesopanan kita yang dimaksudkan dengan baik secara tidak sengaja membuat penyandang disabilitas tidak terlihat. Ini adalah kisah dua ekstrem. Baik penyandang hari disabilitas dipandangi atau kita tidak memandang mereka sama sekali.

Anda mungkin pernah menyaksikan atau mengalami secara langsung seorang anak menunjuk seseorang dengan disabilitas dan bertanya kepada orang dewasa yang bersama mereka, “Ada apa dengan orang itu?” Biasanya orang dewasa merespons dengan meraih tangan anak itu secepat mungkin dan kemudian memberikan “shhhh” yang kuat. Sekarang anak itu ketakutan setengah mati dan kami bertanya-tanya dari mana kami mendapatkan pesan tentang bagaimana kami memperlakukan penyandang disabilitas.

Jadi apa yang bisa kita lakukan? Anak-anak penasaran jadi kita harus memberi mereka informasi dan tidak menakut-nakuti mereka.

Sesederhana mungkin, lakukan yang terbaik untuk menjelaskan persepsi Anda tentang situasi tersebut. Misalnya, Anda mungkin mengatakan bahwa orang tersebut menggunakan kursi roda karena kakinya terlalu lemah atau dia menderita lumpuh otak dan kakinya tidak berfungsi seperti kita.

MENGUBAH PERILAKU KITA
Banyak dari kita begitu takut untuk mengatakan atau melakukan hal yang salah sehingga kita membuat kesalahan terbesar dari semuanya dan tidak mengatakan atau tidak melakukan apa-apa, sehingga memperparah keterasingan yang dialami oleh banyak penyandang disabilitas. Berikut adalah beberapa saran yang dapat meningkatkan kualitas interaksi kita.

Sapa orang itu seperti yang Anda lakukan pada orang lain. Kami biasanya saling menyapa dengan berjabat tangan dan hanya karena seseorang memiliki disabilitas Jual Tangan Palsu Madiun Terbaik seharusnya tidak menghalangi kami. Jika seseorang mengulurkan tangan kirinya untuk berjabat, ikuti petunjuknya, karena mereka mungkin tidak dapat menggunakan tangan kanannya sepenuhnya. Jika orang tersebut buta, tunggu sampai mereka mengulurkan tangan. Jika Anda tidak yakin tidak apa-apa untuk menunggu dan mengikuti jejak mereka.

Bicaralah langsung dengan penyandang disabilitas tersebut. Jika orang tersebut menggunakan juru bahasa atau ajudan, arahkan semua percakapan Anda ke orang tersebut, bukan ke juru bahasa atau ajudannya.

Jangan berbicara lebih keras atau lebih lambat. Jika seseorang buta tidak perlu berteriak, ingat, mereka buta bukan tuli. Ini juga berlaku untuk orang-orang dengan cacat kognitif atau perkembangan.

Mengacu pada disabilitas hanya jika relevan dengan diskusi.

Penggunaan ekspresi umum. Tidak perlu khawatir jika Anda menggunakan ungkapan umum seperti mengatakan kepada orang yang buta, “sampai jumpa” atau kepada seseorang yang pengguna kursi roda, “ayo jalan-jalan”.

Beri tahu orang yang buta saat Anda masuk dan keluar dari percakapan.

Tawarkan bantuan tetapi jangan memaksakan bantuan pada siapa pun. Pikirkan “membantu” bukan “mendesak”.

Jangan bersandar atau memegang kursi roda tanpa izin pemiliknya.

MENGGANTI BAHASA
Salah satu elemen terpenting yang harus diingat dengan penggunaan kata-kata kita adalah selalu mengutamakan orangnya. Dalam daftar berikut Anda akan melihat bahwa orang tersebut akan selalu datang sebelum deskriptor. Juga sebaiknya Anda tidak menggunakan kata “the” sebelum deskriptor, seperti “orang yang sakit jiwa atau tuli”, dll…

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa sangat penting untuk menempatkan orang itu di urutan pertama; lagi pula, bukankah itu menyampaikan arti yang sama? Tidak.

Kedaluwarsa atau Menyinggung – Penyandang Cacat, Cacat yang Dapat Diterima dan Sesuai
– Penyandang cacat
Terbelakang, Sakit jiwa – Orang dengan cacat perkembangan atau kognitif
Gangguan pendengaran – Orang yang tuli atau sulit mendengar
Tunanetra – Orang yang buta atau buta sebagian
Terbatas pada kursi roda, Cacat – Pengguna kursi roda atau orang yang menggunakan kursi roda, cacat fisik
Cebol – Orang kecil, LP, orang bertubuh pendek
Normal – Orang tanpa cacat, tidak cacat

Sekitar 19% penduduk AS memiliki disabilitas (Biro Sensus AS, 2008). Namun, sebagian besar disabilitas tidak terlihat jelas sehingga Anda mungkin tidak menyadari berapa banyak orang yang mungkin terpengaruh oleh kata-kata dan tindakan Anda.

Kebanyakan orang bermaksud baik dan tidak ingin membahayakan siapa pun. Namun terkadang tanpa sadar kata-kata dan tindakan kita melakukan hal itu. Apa yang kita maksudkan untuk bersikap sopan mungkin berakhir menjadi tidak sensitif. Kami akhirnya membuat banyak orang tidak terlihat dan bagian yang paling menyedihkan adalah kami pikir kami bersikap baik.

Baca juga: Tips Jualan Online Laris dan Banyak Pelanggan